It's me and my blog

Blogging, Education, Advertisement, Inspiration, and Many more

Tradisi yang salah kaprah..??

37 Comments

Wuih… udah lama nih gak ngenet ato buka blog… (ciye… baru 2 hari aja dah dibilang lama…). Soalnya kemarin habis sholat ID ni Napi ma keluarga langsung prepare buat mudik ke Kediri, yang semula gk ada keinginan untuk mudik kesana..???.

Setelah melewati beratus – ratus kilometer… berpuluh-puluh tanjakan, tikungan, 7 daratan dan samudra… (he..he..he.. “Majas Hiperbola” mode “ON”), akhirnya sampai juga ke Pare, Kediri.

Dan setelah bersilaturahmi ke rumah saudara, “Tak kusangka..!!”, tradisi mengakar, dan selalu identik dengan acara silaturahmi di bulan yang suci ini dan fitroh ini, yakni “Bagi – bagi Ang Pao” (maaf kalau kata – kata salah..??) masih ada rupanya.

Sebenarnya hal tersebut bukan sebuah tradisi, melainkan sebagian masyarakatlah yang salah kaprah dan menjadikaanya kebiasaan, sehingga selama kurun waktu tertentu berubah menjadi tradisi yang sangat identik dengan perayaan Hari Raya Idhul Fitri pada saat seluruh umat islam bersilaturahmi ke rumah sanak saudara atau kerabat dan kawan.

Baik muda maupun yang sudah tidak muda lagi, anak – anak, bahkan yang sudah dewasa pun terkadang menantikan hal ini (waduh..waduh.. bisa gawat tuh..!!!). Dan kebanyakan bagi para pemudik atau yang tinggal di rumah saja (alias gk mudik, entah karena alasan apa..??), pastilah sebelum hari “H”-nya mempersiapkan banyak hal sebelumnya, yakni salah satu diantaranya adalah menyisihkan sebagian rejekinya untuk diberikan kelak pada saat acara silaturahmi diadakan, yang bertujuan mempererat tali persaudaraan sekaligus beramal di bulan Syawal ini. (bukannya pamer kalau dia orang kaya atau sok berlagak jadi orang kaya lho???)

Entah dikalangan para anak – anak yang mungkin karena lingkungannya, yang mendidik atau mensugesti, bahwa kelak pada saat Lebaran pastilah sangat identik dengan acara bagi – bagi Ang Pao, sehingga rasanya Lebaran itu tidak enak kalau tidak diberi uang… (walah – walah.. bisa berabe nich..???).

Kita bisa liat kok antusias anak – anak di sekitar kampung kita saja, baik kenal maupun tak kenal rumah semua warga dimasukin (waduh..), ya… sekadar berkunjung sambil harap – harap cemas apakah dapat pesangon atau gak… he..he..he.. (itulah salah satu cerminan masa kecil saya, he.. he.. he.., atau untuk mencicipi jajan warga saja…).

Entah dulu gimana keadaan saya sewaktu kecil, seusai sholat atau sehabis mudik, pas saya sedang ada dirumah kemudian diajakin temen keliling untuk kumpul sama temen, kemudian ada rencana cari pesangon ke rumah tetangga he.. he.. he.. (saya seolah sebagai manusia yang “tak berdosa” dan tak ada keraguan apapun dalam melakukannya…). Masuk dari rumah ke rumah, mengucapkan salam, makan atau minum sesuatu yang disuguhkan sambil basa – basi sekaligus “harap – harap” apakah dapat atau tidak??.

Tapi bagi yang udah gedhe, tradisi atau kebiasaan ini gk boleh dilaksanakan lho…??? Maksudnya gk boleh itu, kita kalau berkunjung ke rumah sanak saudara atau ke rumah temen “wajib hukumnya” pada awal hanya berniat untuk bersilaturahmi saja, bukannya diikuti oleh niat buruk lainnya, yakni harus dapet uang. Takutnya, kalau kita membiasakan memiliki niat seperti itu, apabila harapannya tidak terkabul, pastilah akan timbul rasa kecewa atau prasangka buruk terhadap orang yang kita tuju…

Bukannya mempererat tali silaturahmi, malah, bisa – bisa memutusnya… Wah gawat banget kan..!!! Maka cepat – cepatlah kita bertaubat dan kembali ke jalan yang lurus… he..he..he..

Author: Nafi'

i'm electrical engineering from ITS and i wanna be pro-blogger

37 thoughts on “Tradisi yang salah kaprah..??

  1. benar banget… intinya adalah silaturahmi… jadi kalo ada tujuan lain itu turunan lainnya…

    yup bener banget Mas Arul…

  2. semua tergantung niat…dan tergantung pandangan/persepsi masing2 orang.tp semestinya itu g perlu…krn lbh bnyk efek buruknya ya..kl niat silaturahmi y silaturahmi aj

    waduh… kata2nya mendalam banget tuh mbak.. aku setuju banget…

  3. yang penting silaturrahmi, ang pao karena kebiasaan saja kayaknya tidak diwajibkan

    yup bener banget..

  4. Namanya juga rejeki.. Terima aja dgn ikhlas.. Mas minta angpao dong..

    ya iya sih… km minta angpaonya sama yang laen aja ya… soalnya income ku dikit.. he.. he.. he..

  5. tahun ini pendapatan ang po saya menurun drastis dibanding tahun2 sebelumnya.
    Kamu dapet brapa to?

    waduh… sama donk… tapi gk pa2 lah.. namanya udah gedhe kok.. tapi masih alhamdulillah… kita kan gk boleh mengharapkannya…

  6. kalo saya taun ini malah ngampao ><
    hiks hiks tapi enak si..bisa buat keponakan2 tertawa😀

    ya alhamdulillah lho , berarti punya rejeki lebih tu..

  7. Ya..memang benar tu fi’…Kita bersilatulrahmi jangan ada niat lain. Bak kata pepatah melayu ” ada udang disebalik batu ” he he…Apabila kita pasang niat lain, dan apa yang dihajati tidak tercapai, pasti merasa kecewa..ini salah…
    Emm..amalan memberi duit raya ni tidak salah…Asalkan kita anggap ianya sebagai sedekah…Tapi persoalannya kenapa bila tiba hari raya baru nak bersedekah ??

    setuju sekali saya dengan pendapat bapak..

  8. Fi’ tahu tak macam mana nak buang snap shots tu, soalnya saya dah cuba tapi tak dapat, mybe banyak lagi yang perlu saya belajar…Nafi’ tahu tak ?Tolong ajarin ek…he he he…

    iya Pak akan saya beritau lewat koment di blog Pak Abu

  9. Bnr banget tc…paling penting silatulramhmi and jgn ad niat yg G”……..silatulrahmi it untuk menambah,mempererat tali persaudaraan kita maupun kasih sayang…jd jgn mnghrapkn ap2…hee

    iya… bener 100%..

  10. Waktu lebaran tadi, saya malah sengaja cari rumah yg lagi bagi2 angpao, siapa tau kebagian juga. Lumayan. Wekekeke….
    Kalau masih anak2 kayaknya ndak apa kalau dikasih angpao. Tapi repotnya, setelah besar dan dewasa, mereka itu koq ya masih mengharap angpao juga ya. Kan sudah bisa cari duit sendiri. Masa’ mau minta terus?😉
    Minal aidin wal faizin.
    Mohon maaf lahir dan bathin.
    Salam kenal.

    Saya juga minta maaf klo punya salah sama mas bunyu.. salam kenal juga..

  11. wuih ang pao aku makin tua jadi udah ngk dapat ang pao lagi
    hehehehe🙂

    alhamdulillah masih nyadar klo udah agak tua.. he3x.. cuman bercanda

  12. dapat angpao, dapat pacar dan sebagainya itu hanya efek samping kok hekekekeke…

    kaya obat aja Mas.. pke efek samping segala…

  13. maaph baru bisa dateng🙂

    ia ia.. salah kaprah benerr tuhh …
    btw template yg ini bagus🙂

    alhamdulillah, klo ak sama ortu dibiasaain ngasih, bukan minta🙂

    makasih ya gunk…

  14. Wah, jadi inget waktu kecil.
    Kantong baju dan kantong celana, penuh dengan angpao.
    Hehehe

    wuih… asyik onk Pak… saya juga begitu pas kecilnya,.. tapi klo sekarang gk lagi..???

  15. hem,,q az muter 2 kampung ga’ dikasih ang pao

    ya iya lah Mas.. lha wong sampeyan wezzz gedhe..??? mana laku??? he100x..

  16. Saya memohon maaf atas kesalahan dalam menjalin silaturrahim di dunia maya maupun nyata….

    sama2 Pak… saya juga…

  17. Silaturrahmi itu no.1
    kalo dapet ankpo tu y .. Hanya bisa mengucapkan “alhamdulillah”..
    He..He..Wkwk..

    yup bener banget bukk…

  18. wah udah lama gak kunjung neh…..
    sillahturrahim yang betul dek…..

    makasih dah mau mampir Mas…

  19. Minal aidin wal faidzin, maaf lahir dan bathin.
    Saya juga minta maaf ya…

    he..he..he..

  20. Nafiiiii………….
    Met idul fitri yaw!!!
    Minal Aidzin Wal Faidzin

    ^-^

    sama2 Fin… aku juga minta maaf klo punya salah sama km… banyak usil… he..he..he..

  21. Tok tok tok assalamualaikum saia silaturahmi ke rumah nafi’ nie. di kasih angpao gag hehe.

    sekarang dah gede Fi, klo dulu saia nyang dapet angpao, sekarang jadi nyang ngasih. entar nafi juga kok kalo dah gawe.

    waalaikum sallam… he..he..he.. ngasih angpaonya lewat mana Mas..??? .. makasih banyak atas doanya…

  22. hadiah mah gag apa2… lagipula sebagai pelajaran ke anak2 bahwa setiap idul fitri kita musti maav2an dan silaturahmi (sebenernya setiap hari juga boleh)

    nanti juga kalo udah rada dewasa mereka gag akan minta bahkan malu kalau di kasih hadiah… (kalo gw sich teteeep… gag nolak…)

    waduh… masih berakar ya tradisi di rumah kamu.. kk te2p di kasih…

  23. wewewewewe. . . ..tq2 dah mampir. . .
    sering2 coment ndek blogQuw yoo0. . .. . .

    Ok bozzz…

  24. justeru kalau kita nggak ngarepin dapet uang, biyasanya malah dikasih lo… hehehe…

    iya sih Mas.. kadang juga begitu..???

  25. walah, imelnya salah… tulung di del ya…

    justeru kalau kita nggak ngarepin dapet uang, biyasanya malah dikasih lo… hehehe…

    udah tak ganti kok Mas…

  26. hehe… saya yang setua ini juga masih dapet. saya gak minta lho, bener, gak minta! hoho. yang penting silaturahminya. sip, bungkus!

    bener banget bu’x… bungkus juga

  27. weleeeh tak pikir ada posteng baru

    Ya gk pa2 lho mbak… sekalian mampir..

  28. Ndak mudik Ya Ndak Dapet Angpao …

    Hiks Hiks ..

    aduh2… jadi masih berharap ya Mas…

  29. wah kayak gong xi facai aja..lebaranminta angpao heheh

    Intinya silaturahmi..

    Yup bener banget Mas..

  30. Desa km kediri ya dek berarti sama dengan aq. Oh ya dek Minal Aidzin Walfaidzin Mohon maaf lahir batin.

    Lho iya ta Mas… kediri mana???
    sama2 Mas.. aku minta maaf klo punya salah sama Mas Nurdin..

  31. heHEhe,,,
    saiya walo sudah gedhe masih mau dikasih Angpao..:mrgreen:

    waduh.. bahaya nih..

  32. Oh iya lupa blom ngucapin…

    Minal aidzin wal faidzin ya Napi…

    sama2 mas… gk pa2 kok.. aku juga minta Maap ya mas klo punya salah sama mas galih…

  33. aq dah keliling Surabaya – Lamongan gag dapet Angpao…..

    hhiks…..

    hiks..hikss.hiks…

  34. SHRIF1429H, MMLBMAWF!

    salam kenal bos!

    salam kenal juga…
    Napi

  35. Br0……..kpn nC posting baru’y terbit lg….sudah G sabar nunggu….heee

    btw,,,kmu tnggl dmna….

    ntar dulu ngapa Nov.. ku tinggal di Surabaya City… he.. he.he..

  36. Orang kaMu Klo dikaSih maw Ae Lh0…..
    haYo nGaku…..!!!!

    iyo Ta..???
    ero soko endi..????

  37. Hohohoh asli Pare-Kediri toh??

    Sama,aku juga kemaren Mudik ke Pare..sempet nge-NET di V-Net… Tau??

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s